June 6, 2012

Senator Ricard Di Natale
Hukum dan Konstitusi Urusan Legislasi Komite - 24 Mei 2012 - Jaksa Agung Portofolio - Polisi Federal Australia

Senator Di Natale: Saya memiliki beberapa pertanyaan yang berkaitan dengan peran AFP dalam pelatihan bahasa Indonesia aparat keamanan di wilayah Papua Barat. Secara khusus, Anda hanya dapat menguraikan sifat dari bantuan dan pelatihan yang sedang diberikan kepada pasukan keamanan Indonesia di Papua Barat?

Bapak Drennan: Kami tidak memberikan pelatihan kepada pasukan Indonesia di Papua Barat.

Senator Di Natale: Detasemen 88?

Bapak Drennan: Kami menyediakan pelatihan untuk Detasemen 88 kembali di Jakarta, dengan eksekutif mereka dalam penyelidikan senior mereka, atau kita menyediakan kursus pelatihan di Pusat Jakarta kami untuk Kerjasama Penegakan Hukum, yang merupakan perguruan tinggi pelatihan bersama di Semarang dimana kita melatih bahasa Indonesia Polri berbagai macam disiplin ilmu yang berbeda.

Senator Di Natale: Saya kira saya akan ulang kata-kata itu. Pasukan Indonesia mungkin dilatih di luar Papua Barat. Saya tertarik pada kekuatan yang mungkin aktif di Papua Barat dan yang dilatih oleh AFP.

Bapak Drennan: Sekarang saya rasa kita harus cukup jelas mengenai hal ini. Kami tidak melatih orang, Kepolisian Republik Indonesia, untuk melakukan peran di Papua Barat. Kami terlibat dalam pelatihan Polisi Nasional Bahasa Indonesia dalam berbagai forensik, investigasi dan disiplin hukum intelijen penegakan yang kebanyakan difokuskan pada kejahatan terorganisir dan terorisme Melawan serius.

Senator Di Natale: Oke, apakah ada definisi untuk kontraterorisme?

Bapak Drennan: Saya kira ada satu cukup kompleks bahwa PBB memiliki.

Senator Di Natale: Tapi apakah ada satu yang AFP menggunakan meskipun?

Bapak Drennan: Saya kira dalam istilah awam, melawan terorisme adalah di mana kita melawan aksi teroris yang ditujukan ke pemerintah negara tertentu. Jadi bagi kami, di mana ada orang yang terinspirasi untuk melakukan kegiatan teroris di Australia, yang didasarkan pada kegiatan pemerintah atau negara secara keseluruhan. Di Indonesia, itu akan menjadi yang sifatnya serupa. Mereka mungkin akan memiliki definisi sendiri, tetapi cukup banyak pada garis itu.

Senator Di Natale: Mungkin saya diberikan contoh. Pada bulan Oktober 2011 ada tindakan keras pada Kongres Papua Damai, ada 400 orang yang ditangkap, ada beberapa orang tewas dan telah terjadi penyelidikan mengikuti. Apakah yang didefinisikan sebagai kegiatan teroris?

Bapak Drennan: Tentu saja dari kami, tidak. Tapi saya berpikir bahwa untuk mana Anda akan pergi di sini: kita tidak memberikan pelatihan taktis yang akan terlibat dalam masalah ketertiban umum, dan bagi saya itu adalah jenis masalah yang Anda gambarkan di sana-yang bersifat ketertiban umum.

Senator Di Natale: Jadi dapat Anda mungkin hanya garis besar yang sedikit lebih rinci? Saya sangat tertarik untuk memahami apa jenis pelatihan yang diberikan-hanya sifat pelatihan.

Bapak Drennan: Ya, tentu saja. Pertama, kami telah melatih lebih dari 10.000 aparat penegak hukum melalui JCLEC dari 49 negara yang berbeda dan lebih dari 455 program pelatihan yang berbeda. Jenis-jenis pelatihan yang dilakukan di sana-

Senator Di Natale: Maaf, saya berbicara secara khusus tentang Indonesia di sini. Anda mengatakan hukum 10.000 petugas penegak-yaitu secara total?
Bapak Drennan: Hal ini secara total, tetapi sejumlah besar dari mereka akan menjadi Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Bapak Negus: Senator, tepat sebelum Anda melanjutkan, cukup membuat satu titik jelas: apa Komisaris Wakil berbicara tentang adalah JCLEC, yang merupakan Pusat Kerja Sama Penegakan Hukum. Ini adalah tempat pelatihan berlangsung, sehingga akan Detasemen 88 anggota yang akan dilatih di sana dan juga di Jakarta. Namun 49 negara telah diwakili dalam pelatihan di sana, termasuk Australia dan negara-negara regional. Ini adalah fasilitas pelatihan kontraterorisme, tetapi juga melatih dalam berbagai kegiatan kejahatan transnasional. Saya pikir sekarang kami memiliki spesifik apa Detasemen 88 anggota akan dilatih di dalam lingkungan tersebut, jadi saya akan membiarkan Komisaris melanjutkan.

Senator Di Natale: Oke, bagus.

Bapak Drennan: Tentu saja dalam penyelidikan kejahatan, menanggapi kimia, biologi, radiologi dan nuklir dan peristiwa pasca-bom analisis ledakan. Jadi kita berbicara tentang disiplin ilmu forensik dan investigasi penegak hukum. Tetapi mungkin penting untuk dicatat bahwa prinsip-prinsip hak asasi manusia tentu tertanam dalam program JCLEC seperti akuntabilitas polisi, dan mereka yang tertanam dalam, atau tergabung dalam, skenario berbasis kegiatan. Jadi kita memastikan ada tema yang pasti hak asasi manusia dan akuntabilitas polisi dalam pelatihan yang kami sediakan.

Senator Di Natale: Oke, saya kira masuk ke jantung, jelas, dari keprihatinan saya tentang masalah ini. Ada, misalnya, sejumlah pelanggaran HAM yang dilakukan di sini. Human Rights Watch melaporkan pada tahun 2007 dan 2009 yang Detasemen 88 petugas yang sebenarnya ditangkap karena pelanggaran HAM-penyiksaan dan sebagainya pengunjuk rasa. Apakah ada pengamanan di tempat untuk memastikan bahwa pelatihan yang ditawarkan-jelas saja bahwa ada fokus pada hak asasi manusia, tetapi ada pelatihan lain yang telah Anda tetapkan-tidak digunakan dengan cara yang berarti bahwa orang yang terlibat dalam protes damai benar-benar akan dikenakan pelanggaran hak asasi manusia sebagai hasil dari pelatihan yang diberikan oleh AFP?

Bapak Drennan: Sifat dari pelatihan kami menyediakan adalah tentang investigasi, intelijen penegak hukum, dan forensik .. Ini bukan orientasi taktis. Hal ini tidak berfokus pada bagaimana Anda dapat mengendalikan orang dalam situasi kekacauan publik, dan bukan tentang taktik yang terlibat dalam resolusi konflik bersenjata. Ini adalah tentang aspek-aspek kepolisian-penyelidikan, penegakan hukum, intelijen dan forensik-jadi saya di sedikit bingung tentang bagaimana Anda benar-benar bisa menggunakan mereka dalam jenis kasus yang Anda bicarakan.

Senator Di Natale: Ini adalah informasi hanya yang bermanfaat.
Bapak Negus: Para komandan bahwa perguruan tinggi pelatihan tertentu adalah seorang aparat AFP, jadi kami memiliki beberapa kontrol atas apa yang disampaikan di kelas. Sekali lagi, orang itu akan pergi ke Indonesia dan negara mana peserta dari pasti akan berbicara dengan dan menanamkan nilai-nilai yang kita bersikeras atas di negeri ini sebagai terpenting dalam kepolisian di seluruh wilayah. Ini adalah kesempatan di negara-negara mungkin kurang beruntung dari kita untuk menanamkan beberapa kondisi hak asasi manusia dan beberapa metode taktis sekitar forensik dan investigasi yang kita bicarakan di sini, tetapi melakukannya dengan cara yang menghormati martabat manusia dengan benda lainnya yang lingkungan. Jadi saya pikir bahwa itu adalah kesempatan yang sangat berharga untuk mempengaruhi kegiatan regional di seluruh bagaimana polisi melakukan penyelidikan perilaku.

Senator Di Natale: Saya rasa yang mengarah pada kemudian ke pertanyaan berikutnya: sepertinya kita tidak melakukan apapun untuk selalu memberikan kontribusi pada situasi di Papua Barat, tetapi tidak menimbulkan pertanyaan tentang apakah kita benar-benar mencapai apa-apa. Mungkin kami tidak menyebabkan kerusakan tetapi kita membuang-buang uang kita? Ada sejumlah pejabat Detasemen 88, misalnya. Sydney Morning Herald melaporkan pada 2010 bahwa ada seorang pejabat Australia dikirim untuk menyelidiki klaim bahwa Detasemen 88 telah separatis brutal. Ada sejumlah laporan. Ada yang saya singgung sebelumnya tentang tindakan keras pada bulan Oktober 2011 dimana 400 orang ditangkap. Mengingat hal-hal yang terjadi, apakah ada evaluasi tentang apakah pelatihan-khususnya seperti yang Anda katakan, yang memiliki fokus pada hak asasi manusia adalah mencapai sesuatu?

Bapak Drennan: Mungkin cara yang paling berguna untuk menunjukkan bagaimana berguna itu, adalah bahwa sejak 2001, saya pikir, telah ada lebih dari 500 teroris ditangkap dan diadili di Indonesia, dan selama periode itu telah terjadi sejumlah serangan teroris di mana warga Australia tewas. Kemampuan Kepolisian Negara Republik Indonesia, melalui Detasemen 88 yang melakukan banyak penyelidikan kontra-terorisme mereka, mengganggu kegiatan teroris dan menuntut mereka melalui pengadilan merupakan langkah yang signifikan, saya pikir, dan tentu saja menunjukkan bahwa jenis-jenis keterampilan dan pelatihan kami menyediakan untuk Kepolisian Republik Indonesia sangat, sangat sukses.

Senator Di Natale: Tentu, dan saya mengambil titik Anda, tidak muncul bahwa telah terjadi keberhasilan yang signifikan dalam hal operasi kontraterorisme. Saya kira perhatian terutama beberapa tahun terakhir, karena kita telah begitu sukses, adalah bahwa beberapa upaya telah bergeser dari kontraterorisme untuk melawan separatisme dan kita sudah mendapat situasi sekarang di mana kami terus melatih Detasemen 88 dan mencurahkan sumber daya ke unit yang tapi fokus mereka sekarang telah bergeser ke arah Papua Barat dan kita telah melihat mereka mengambil keterlibatan sangat aktif di wilayah itu. Adalah bahwa setiap memprihatinkan? Apakah sudah ada diskusi apapun? Apakah ada evaluasi berlangsung tentang apakah kita terus dalam peran tersebut? Karena kita telah berhasil, kita mungkin sekarang perlu untuk angin sesuatu kembali sedikit?

Bapak Drennan: Senator, saya meyakinkan Anda bahwa meskipun ada cukup sukses di sana oleh Kepolisian Republik Indonesia, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Keterlibatan yang kita miliki dengan terus Detasemen 88 difokuskan dalam melawan terorisme, tetapi tidak berfokus pada daerah lain. Sekali lagi, jika saya kembali ke jenis pengetahuan dan keterampilan yang kami berikan mereka pelatihan, pelatihan yang difokuskan pada penyelidikan.

Jika mereka untuk menyelidiki hal-hal lain dengan menggunakan pelatihan yang kami berikan mereka, sekali lagi saya berpikir bahwa akan menjadi hasil yang baik karena didasarkan pada aturan hukum. Hal ini didasarkan pada menuntut orang-orang melalui proses hukum dan menuntut mereka ke pengadilan. Saya memahami titik Anda membuat bahwa mereka mungkin terlibat dalam kegiatan kontra-separatis, tapi saya mengatakan bahwa kita menyediakan mereka pelatihan dalam kaitannya dengan penyelidikan, dan penyelidikan yang mendukung penegakan hukum dan penuntutan. Terlepas dari apa jenis kejahatan yang mungkin, jika mereka menggunakan keterampilan dan menempatkan mereka untuk tujuan yang baik dalam menuntut orang sebelum pengadilan dan pengadilan yang menghukum mereka, maka saya pikir itu adalah hasil yang baik.

Tapi, kembali ke titik, kita terus-menerus terlibat dengan mereka pada aspek melawan terorisme. Anda akan lihat dari media baru-baru bahwa masih banyak aktivitas terjadi di Indonesia dari teroris sehingga sangat penting bagi kami untuk terus mendukung mereka dalam upaya-upaya.

Senator Di Natale: Saya kembali ke masalah itu. Mengapa repot-repot dengan aspek hak asasi manusia dari pelatihan jika muncul bahwa kami tidak mendapatkan di mana saja dalam hal itu? Mengapa tidak memfokuskan secara eksklusif pada aspek kontraterorisme dari pekerjaan?

Bapak Negus: Saya heran Anda pernah menyarankan kita berhenti melakukan pelatihan HAM dalam setiap bagian dari wilayah tersebut.
Senator Di Natale: Saya tidak suka melihat uang terbuang.

Bapak Negus: Hal-hal ini progresif. Anda harus berinvestasi. Kenyataannya adalah ada hampir 400.000 polisi di Kepolisian Republik Indonesia jika Anda pergi di seluruh nusantara. Ini adalah organisasi besar. Kita berfokus pada ujung atas ini di Jakarta, di mana kantor senior mereka adalah. Kami berusaha untuk mengubah sikap dan kita telah melihat bahwa dalam dekade terakhir dari bom Bali pada tahun 2002 dengan apa yang terjadi dengan bom Marriott dan Ritz-Carlton dengan tingkat profesionalisme dan kemampuan forensik. Kami memiliki tim forensik datang ke Australia dari polisi Indonesia dan membantu dalam kebakaran hutan di Victoria mengidentifikasi tubuh. Ini tidak akan mungkin terjadi 10 tahun lalu. Jadi kemampuan bahasa Indonesia ada di sana. Kami bekerja di tingkat tertinggi untuk menampilkan kepada mereka macam nilai-nilai dan kegiatan yang kita lakukan di negara ini, dan saya pikir itu adalah investasi yang berharga. Kami harus realistis: dengan 400.000 polisi akan ada episode dimana standar mungkin tidak dengan apa yang kita harapkan di negara ini, tapi saya pikir upaya berharga. Tentu saja, jika kita akan memberikan pelatihan, kami memastikan bahwa kami menyediakan dengan cara kita merasa nyaman dengan. Yang akan melanjutkan cara itu.

Senator Di Natale: Apakah ada keterlibatan operasional dalam apa AFP lakukan dengan Detasemen 88?
Bapak Negus: Tidak
Senator Di Natale: Oke. Mana mungkin ada tuduhan serius oleh organisasi yang kredibel seperti Human Rights Watch, apakah Anda bekerja sama sekali dengan pihak berwenang Indonesia untuk menjamin bahwa materi tersebut sedang diselidiki sepenuhnya? Apakah Anda mendapatkan penjelasan tentang itu? Apakah itu dalam mandat Anda?

Bapak Negus: Tidak, tidak. Indonesia adalah negara berdaulat, dan sementara, jika hal-hal menjadi perhatian kita, mereka pasti akan dilaporkan kembali melalui jalur yang tepat dan kami akan berbicara dengan DFAT untuk membuat pendekatan yang tepat, di Indonesia kita tidak memiliki peran dalam hal itu.

Senator Di Natale: Terima kasih.

0 comments:

Post a Comment

Unordered List

Blog Archive

Blogger news

Blogger templates

Content left

About

Follow Us

Blogroll

Labels

Media And Lengendaris West Papua

About Me

My Photo
Voice Of Baptist Papua
Papua, Papua barat/Indonesia, Indonesia
Persekutuan Gereja-Gereja Baptis Papua tidak akan pernah memilih diam ketika umat ditintas dan akan terus bersuara sampai keadilan benar-benar terjadi di tanah papua
View my complete profile

Followers

West Papua Media Alerts

Free West Papua News

Random Post

Conflik West Papua

Conflik West Papua
Political conflict in Indonesia, Indonesia failed to fulfill the mandate of democracy and reform, the People of Papua became targets and victims of human rights violations

Legendary Papuan tribe inhabiting the Pacific

Random Post

Featured Post 7

Your Comments

Featured Post 8

There was an error in this gadget

Popular Posts

Recent Posts

Turius Wenda - Find me on Bloggers.com

Text Widget